PART 2 : Ketika kita diingatkan tentang kebaikan, haruskah kita marah?


bunga-senyum copy

#”Menebar senyum manis kepada orang-orang yang “Miskin Akhlak” merupakan sedekah jariyah”#

“Tahu kah engkau, Kita berbuat baik terhadap orang lain yang telah berbuat jahat kepada kita, bukan karena kita berpura-pura ingin terlihat baik dihadapannya. Jangan terpuruk dengan perkataan mereka karena kita dianggap bermuka dua. Memang sepatutnyalah kita sebagai muslim berbuat baik demikian.

“Orang lain boleh melihat kita dari luar, tapi yang lebih tahu akan isi hati kita hanya Allah SWT. Entah orang itu berpura-pura baik terhadap kita.. Yang jelas kita sudah menunjukkan sikap baik terhadapnya.”

“Kita tak perlu penghargaan atau ucapan terima kasih dari orang lain, yang diperlukan itu penghargaan dari Allah SWT. Kita berbuat baik karena Allah SWT, bukan karena kita ingin di cap baik oleh orang lain”

“Ingat lah saudariku, Ketika kita berbuat baik itu membuat kita berlapang dada. Justru disaat kita diliputi kesedihan dan kegundahan, berbuat baiklah terhadap sesama manusia, kita akan mendapat ketentraman dan kedamaian hati.”

Aku pun mendengarnya sambil tertunduk dan merenungi smua yang telah kulakukan. Semua kata-katanya benar.. Hingga tak terasa waktu menunjukkan matahari hampir tergelincir dan angin sejuk mulai menusuk hingga kehati. Ya! kata-katanya menusuk hingga kehati. Membuktikan semua adalah benar yang kudengar.

Aku kembali malu.. Malu kepada Tuhanku.

“Hmm..”

Dia tersenyum kepadaku, manis dan tulus..Aku pun tertunduk malu sambil tersipu-sipu. Meronalah semua pipiku ini..

“Tahukah engkau?” katanya lagi.

“Menebar senyum manis kepada orang-orang yang “Miskin akhlak” merupakan sedekah jariyah. Ini, tersirat dalam tuntunan akhlak yang berbunyi : “..meski engkau hanya menemui saudaramu dengan wajah berseri” (Al-Hadist).

‘Sedangkan kemuraman wajah merupakan tanda permusuhan sengit terhadap orang lain yang hanya diketahui terjadinya oleh Sang Maha Ghaib”.

“Tak perlu merasa khawatir akan perlakuan atau balasan orang lain terhadap kita, padahal kita sudah berusaha kepadanya untuk berbuat baik. Apabila balasan yang kita terima adalah buruk, Bersabarlah dan maafkanlah.. Itu menandakan engkau lebih baik darinya di mata Tuhan bukan dimata orang lain”

Ah.. senyum itu kembali tersimpul di depanku. Baiklah, aku akan selalu mengingat kata-katamu itu dan berusaha mengamalkannya. Aku tidak akan merasa sedih lagi, karena aku masih belajar.. Belajar menjadi seorang muslimah yang baik.

my signature 3

~ by nadwie on April 7, 2013.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: